Sunday, January 15, 2017

Angkringan Balikpapan : Little Jogja in Oil City

Baru beberapa hari lalu ni ceritanya, berawal dari perut yang minta jatah malam, ditambah oleh lidah yang mau nyoba rasa baru dan hati yang rindu (lagi) dengan Jogja, serta dompet yang udah kaya jeruk (nipis). Akhirnya kaki juga yang harus berkorban untuk berjalan mencari-cari kebutuhan tubuh. Keluar kost sambil nyari-nyari tempat, akhirnya kepikiran untuk gak makan nasi, mau beli martabak ceritanya. Nah pergilah ke tempat biasa beli martabak di dekat kost. Namun dari jauh liat bentuk yang familiar dan khas. Penasaran, makin dekat, dekat, makin kenal ni bentuknya. Masih belum puas, terus lagi, lagi lagiii dan aha! ANGKRINGAN TJOOY. Hahaha 
Angkringan duluu kita,
Pucuk dicinta ulampun tiba, kata pepatah jaman baheulak ya kan. Alhamdulillah, malam ini pas seperti apa yang dimaui badan. Perut lapar, lidah pengen rasa baru, dan hati yang (sedikit terobati) kangennya dengan Jogja. Ada angkringan, dekat ma kost lagi, luar biasa banget, #bahagiaitusederhana_banget ya. Nama angkringannya Angkringan Van Java, terletak di jalan jendral Sudirman, Balikpapan. Kalo kita dari patung Beruang Madu, letaknya sebelum pom bensin di depan Brimob. Saya mampir diangkringan dengan sumringah, melihat menunya tidak ada beda dengan angkringan di Jogja pada umumnya. Nasi kucing, gorengan, sate telur, sate usus, waaaaa, saya langsung excited kegirangan gitu, lebay. Lalu juga terdapat fasilitas bakar-bakar, bagi kita yang kembali ingin merasakan hangatnya makanan. Saya mengambil 2 nasi kucing, tempe goreng dan sate, minumnya air putih (wajib) dan teh anget. 
Jadi Kangen Jogja, :')
Rasa makanannya pun tak jauh beda, sambal nasi kucingnya juga mirip. Tambah lagi dengan lokasinya dipinggir jalan, ah jadi makin baper dengan Jogja ni. Mas-mas penjualnya (mungkin juga yang punya) orang jawa ni mesti. Jadi rasanya pas gitu bagi saya yang bertahun-tahun tinggal di Jawa. 
Menu ala angkringan yang kompliiit
Yah, angkringan, alternative makan para pencari ilmu di Jogja. Ada yang bilang angkringan is the cheapest fast food in Indonesia. Simpel dan mengenyangkan, murah pula. Emang kan, sekali makan paling total 10 ribuan, udah nasi, gorengan, es teh tu. Dulu sih sama bos di kampong, saya tidak diijinin makan di angkringan, namun seiring berjalannya waktu dan perkembangan zaman, larangan itu dicabut, hha. Di angkringan juga kadang-kadang ide-ide kreatif diciptakan oleh para pemikir hebat ketika mereka sedang bertukar fikiran ditempat ini. Saling sapa degan teman sebelah yang tak saling kenal awalnya, karena bangkunya emang sempit, jadi terpaksa berbagi tempat duduk, sambil silaturahim kan, kali aja nemu jodoh. Tapi itu di Jogja dulu, lain di Balikpapan, saya tidak punya teman untuk ngobrol, nongkrong dan bertukar fikiran. Hanya bisa menyantap sajian makanan sederhana ini dengan diam, sepi. Ah, pengen sekali rasanya kembali ke Jogja, jika ada kesempatan nanti. 
The cheapest fast food ini Indonesia : Angkringan
Sebelum pulang saya mengambil beberapa gambar, untuk dipostingkan kelak. Saat hendak membayar, rada kaget dengar harga yang dibilang mbak-mbaknya yang jaga. Tadi saya makan 3 nasi kucing, gorengan, sate usus, air putih dan es teh : 20rb. Kaget sebentar, namun segera bangun dari lamunan karena sadar bahwa ini di Kalimantan yang apa-apa harga agak mahal, hhe. Tapi worth it lah untuk mengisi perut dan mengobat rindu akan Jogja. Dan saya bakal sering ni kesini. :)

No comments:

Post a Comment