Tuesday, May 7, 2013

Orang MIDOI, masuk dan bace!

BUNG HATTA, MIDAI DAN KOPERASI


Bangunan Koperasi Ahmadi & CO masih tegak. Aktivitas keseharian pun masih berjalan. Tapi sudah tak seperti dulu lagi, ketika kebesaran perusahaan ini bahkan sampai memiliki cabang di Singapura, di Kecamatan Midai Kabupaten Natuna Provinsi Kepri.
Bung Hatta, via www.berdikarionline.com
Ada sisa kejayaan yang masih tertinggal sebuah prasasti bertanda tangan Muhammad Hatta, Wakil Presiden pertama RI. Sekitar 1949 Bung Hatta datang ke Pulau Midai, satu dari sekian ratus pulau-pulau kecil di gugus perairan Natuna.

Selain melihat kehidupan di pulau perbatasan RI dengan Vietnam serta malaysia tersebut, Bapak Koperasi Indonesia juga dibuat takjub dengan keberadaan serikat dagang orang Melayu yang dikenal dengan nama Ahmadi & CO tersebut. Diperkirakan, Ahmadi & CO adalah sebuah koperasi yang tumbuh pada deret paling awal di republik yang sempat bercita-cita membangun ekonomi kerakyatan melalui koperasi ini.

Kala itu menggunakan kapal begitu sampai di pelabuhan Midai 500 meter dari Dermaga terlihat Elok dan Rapih bangunan megah kala itu zamannya, Bung Hatta langsung masuk ke dalam kantor dan memeriksa buku-buku laporan keuangan perusahaan Ahmadi & Co membayar pajak ke Padang Sumatra barat.

H. Wan Adullrahim Bin H Wan Abdullah Saksi sejarah berdirinya sebuah peradaban usaha Niaga menembus pasar Internasional para patani menjual Hasil bumi Natuna berupa Kopra dan Cengkeh hingga ke penjuru Malaysia, Singapura serta deretan Negara Asia Tenggara mengunakan Kapal Niaga Menembus laut Cina Selatan. Di situ, Bung Hatta dibuat terkagum-kagum. “Ini sebuah lembaga ekonomi pertama di Nusantara yang manajemennya sangat rapi,” Ujarnya.

Sejarah kejayaan Ahmadi & Co diceritakan bapak Tiga Zaman (73) kini menetap di Ranai Natuna beserta istri tercinta Hj Wan Nursima (65), yang keseharian menjual kue serta Roti baker di perampatan Simpang Batu Hitam. Kala itu ungkap Wan Adullrahim, tahun 1957 – 1967 usai mengenyam pendidikan SMEA di Tanjung Pinang Angkatan Pertama Sekolah Kejuruan semasanya.

Tergerak hati membangun kampong halaman lepas mengecap pendidikan, Wan Abdullah kembali Peneruskan usaha dimana Ayah kandung Wan Abdullah (alm) sebagai Bendahara keuangan bersama mengembangkan Ahmadi & Co Raja H Ali. Sejarah Ekonomi Natuna mengelora Bermula dari Ahmadi & Co.

Di antara syarikat/perusahaan niaga itu yang masih ada sampai sekarang hanyalah Ahmadi & Co. Midai. Ahmadi & Co. Midai dalam masa yang panjang sangat terkenal, kerana mempunyai cabang di Singapura, yang banyak menerbitkan jenis bahan cetakan buku sariat agama pelajaran serta beragam jenis lainnya. Perlu juga disentuh di sini bahwa di antara sekian ramai yang memasukkan modal/saham dalam Ahmadi & Co. Midai ataupun cabang di Singapura, terdapat juga pelabur yang berasal dari Patani dan Kelantan.

Dengan berdirinya Ahmadi & Co. Midai di Singapura, atas kebijakan ketuanya Raja Ali bin Raja Muhammad Tengku Nong, berawal dari agen kelapa kering (kopra), hasil laut, dan usaha tenunan kain Terengganu, hingga terkenal sebagai mathba’ah/ press dan penerbit buku panduan pendidikan.

Secara tidak langsung, Ahmadi & Co mewakili keintelektualan masyarakat Pulau Tujuh atau sekarang disebut Natuna, di gelanggang dunia niaga serantau. Selain itu seorang ulama besar Sarawak yang terkenal di Mekah, iaitu Sheikh Utsman bin Abdul Wahhab Sarawak pernah memiliki sebidang kebun di Pulau Midai yang diurus oleh Ahmadi & Co. Midai. Jika kita menoleh kebelakang, pelayaran pada zaman silam yang menggunakan tongkong atau wangkang dari negeri China, perahu ukuran besar yang berasal dari Terengganu, negeri Bugis dan penduduk Natuna sendiri yang melalui Laut China Selatan, sudah pasti akan melalui ataupun singgah di Natuna.

Pada zaman penggunaan tongkong/wangkang atau perahu, peranan kepulauan di Laut China Selatan itu adalah sangat penting terutama untuk mendapatkan bekalan air. Lama kelamaan wujudlah perdagangan antara pelbagai daerah. Bahkan ramai orang-orang Terengganu datang di daerah tersebut untuk berniaga mengedar berbagai jenis kain, dan berjalan hingga tahun 1950an.

Syarikah Ahmadi & Co. Midai termasuk perintis awal memiliki sebuah kapal di daerah Natuna yang dinamakan Kapal Karang kini diyakini Wan Abdullah Benda sejarah Berupa Teropong Antik tersimpan rapih di kediaman nya. Sepanjang sejarah pelayaran, penggunaan kapal untuk daerah Natuna mengalami dua kali tergendala, yang pertama ialah menjelang perang dunia yang kedua dan beberapa tahun sesudahnya. Keduanya pula ialah ketika terjadi Konfrontasi Indonesia-Malaysia (1963) berjalan terus hingga beberapa tahun sesudahnya.

Pada masa perang dunia yang kedua, barang makanan banyak dibawa dengan perahu dari Kuala Terengganu dan Kuching, Sarawak. Perhubungan dengan Singapura yang menggunakan kapal boleh dikatakan terputus.

Saya sanggat bersukur di posisi kompilk komprontasi saya berupaya membeli Kopara dari masarakat betapa tidak waktu itu semua kebutuhan Sembako putus yang biasanya di suplay dari Negara singapura serta Malaysia sehingga masarakat sulit mendapatkan kebutuhan ,Ujar Wan. Berselang 6 bulan masa transisi bersukur bantuan ransom dari pemerintahan Ri mengunakan kapal perang bersandar hingga ke pelabuhan Midai.

Ketika konfrontasi terdapat pertukaran makanan secara (illegal) dengan Singapura dan pelabuhan kecil Sematan di Sarawak, yang diangkut dengan motor-motor kecil ukuran mulai 4 tan dan yang paling besar hanya 40 ton. Dalam masa konfrontasi pula mulai banyak hubungan perniagaan dengan Kalimantan Barat melalui pelabuhan Singkawang dan Pemangkat dalam Kabupaten Sambas kembali terjalin. Walaupun selama ini betapa pedih derita, namun akhir-akhir ini Natuna dipandang sangat berpotensi kerana terdapatnya minyak dan gas. Paling penting pula hasil emas hijau, bunga cengkih, yang mengundang kedatangan pengusaha besar dari Jawa ke Natuna. Datang pula kapal-kapal dari Taiwan, Hong Kong, dan Thailand memburu ikan di laut Natuna, ada yang secara sah (legal) tetapi lebih banyak yang bercorak illegal. Ada perniagaan ikan hidup, ada ikan mati yang diawetkan. Ada yang langsung ditangkap di laut, ada pula tempat-tempat pemeliharaan. Pendek kata dirumuskan bahawa semuanya serba lengkap dan moden.

Tengku Ali lahir di Pulau Penyengat (Riau) tahun 1874 M. Wafat di Pulau Midai, Kepulauan Riau, 9 Rejab 1374 H/ 3 Mac 1955 M. Perniagaan Kerabat Diraja Riau-Lingga dicetuskan oleh Raja Haji Ahmad bin Raja Haji Umar, dimulai di Pulau Midai tahun 1324 H/ 1906 M. Tahun 1330 H/19l2 M Raja Ali/Tengku Selat menerima penyerahan pimpinan Syarikat Ahmadi & Co. Midai daripada Raja Haji Ahmad, kerana Raja Haji Ahmad akan berangkat pindah ke Mekah.

Tanggal 28 Rejab 1332 H/1913 M surat nombor 91 dan nombor 92 Raja Ali mengirim surat kepada Raja Haji Ahmad di Mekah, bahwa beliau akan mengembangkan perniagaan Syarikat Ahmadi & Co. Midai di Singapura. Dengan Akta, Midai 1 Syaaban 1333 H/14 Jun 1915 M ditetapkanlah untuk membuka cawangan Ahmadiah Pulau Tu-juh di Singapura yang berpejabat di Palembang Road 18 B. Aktiviti perniagaannya merupakan agensi pengumpulan hasil bumi dan laut, selanjutnya aktif dalam eksport dan import pelbagai jenis barangan. Kemudian pindah ke Minto Road 50. Pada hari Jumaat, 22 Rabiulawal 1339 H/3 Disember 1920 M mufakat pula mendirikan percetakan. Perusahaan di Minto Road 50 itu berkembang terus dan pada tahun 1926 M Ahmadiah membeli sebuah rumah nombor 82 Jalan Sultan Singapura, kemudian nomornya diganti menjadi nomor 101 Jalan Sultan.

Sumber : Riky Rinovsky / kompasiana / 09 January 2011

No comments:

Post a Comment