Thursday, February 11, 2016

Baca ini : Pesan Untuk Kalian, Adik-adik SMA

Ada suatu masa dimana murid-murid berlarian karena takut gerbang sekolah keburu ditutup, biasanya ini keliatan saat hari senin (upacara bendera) dan hari sabtu (senam kesegaran jasmani), kalau ada razia diomelin guru karena nggak pake sepatu hitam, tidak pakai ikat pinggang, kaus kaki yang sengaja dipendekkan & seragam ketat kekecilan, nyari-nyari alasan buat keluar kelas (biasanya nyolong-nyolong ke kamar mandi, trus balik kelas pas jam pelajaran udah mau habis), ngerjain PR di sekolah, satu catatan dijadikan contekan masal, ketiduran di kelas sampe ditegur guru, senyam-senyum sendiri di kelas kalau lagi kasmaran, ada murid cewek yg suka pake kerdus (kerudung dusta) buat dengerin lagu pake headset kalau guru yang gak asyik lagi nerangin, ada murid cowok -mungkin juga cewek- sembunyi-sembunyi ngerokok di tempat sepi (kantin luar sekolah dan gedung belakang sekolah) - biasanya cuma mau nunjukin kalo dia hebat (bahasa kami : sok ambung) -, trus dilabrak rame-rame sm kakak kelas, atau kadang-kadang melampiaskan dengan sok-sokan labrak adek kelas biar dibilang keren, kisah kasih di sekolah, nyolong-nyolong ke kantin pas jam kosong, remedial waktu nilai ulangan jelek, minta tugas tambahan utk perbaikan nilai, pura-pura jadi anak baik supaya dapet nilai afektif bagus diraport, rebutan masuk OSIS biar bisa ngeMOS adik kelas, dan masiiiiiiih banyak lagi.

Waktu SMA, guru-guru yang ngejar kita. Kalau nggak ikut ulangan atau ujian langsung disuruh ikut ujian susulan. Di dunia kuliah, mahasiswa yg harus ngejar dosen, karena mahasiswa yg butuh dosen. Dosen nggak mau ambil pusing. Kalau mahasiswa nggak datang, tinggal dikasih nilai seadanya sesuai kelakuan. Di SMA yang males masih dinaik kelasin, di kuliah, yg males ditinggalin. Di kelas, guru yg nyamperin murid dari kelas satu ke kelas lain. Muridnya cukup diem, nyiapin alat tulis. Bahkan udah segitu mudahnya pun, masih aja ada yg males. 
 
Kalau kuliah mahasiswa yg mesti pindah-pindah kelas ngikutin dosen itu ‘nongkrongnya’nya di ruangan mana. Tiap hari yang ada ya pemandangan slide berganti slide sebagai bahan pembelajaran dikelas, ujiannya jelek ya tinggal pasrah, telat masuk kelas ya terpaksa ngerelain jatah absen. Mondar-mandir ke perpus cari bahan referensi buat tugas makalah, mondar-mandir nyari jadwal kelas dimana, UTS, UAS, tugas, presentasi, tiada hari tanpa si Ms Power Point. Sirik sama temen itu biasa, gak peduli mereka mau kuliah atau cuma setor muka, bodo amat sama temen yang lagi ngulang dikelas junior. 
Uang jajan mulai menipis ya nikmati warteg atau mie instan, nasi kucing serasa resto bintang lima. Salah-salah cari pacar malah bikin hari-hari tambah nista, salah-salah atur jadwal kuliah malah banyak ngulang bareng adek junior. Apes adalah makanan sehari-hari. Apalagi saat bertempur di medan skripsi. Gak kuat iman, rasa-rasanya mau bunuh diri. Skripsi merupakan periode mahasiswa ingin bunuh diri, dan mahasiswi ingin dinikahi. Harus banyakin stock sabar, hati besi, mental baja, otot kawat, muka asbes. :D
Masa-masa SMA, via www.kaskus.co.id
Makin akhir kuliah, makin susah ketemu temen. Pertengahan semester susah ngumpul alasannya banyak tugas, semester akhir alasannya karena skripsi. Setelah lulus, janji-janji tetap ngumpul tinggallah wacana belaka. Udah lulus makin susah buat ngumpul, alasannya sibuk kerja. Belum lagi kalau udah ada yang berkeluarga. Ujung-ujungnya, sampe tua sudah, ngumpul reuni hanya wacana.

Tanpa kita sadari, atau mungkin sebenarnya sudah sadar cuma nggak terlalu kita pedulikan, bahwa ada satu tempat, lebih tepatnya satu fase kehidupan yg begitu indah dan kita pernah berada dalam fase itu. Begitu mudahnya kebahagiaan dirasakan pada fase itu. Ya, fase itu adalah masa sekolah, khususnya, masa SMA.

Adek-adek yg sekarang masih SMA pasti banyak yg bilang "gue pengen cepet lulus, pengen cepet kuliah!" -saya juga merupakan orang yang pernah mengatakan demikian-. Tanpa berfikir, emang kuliah itu mudah? Kuliah itu gak kaya di tipi-tipi yang kalian nonton, yang hanya nangkring di kantin cekaka cekiki gak jelas. Itu pembodohan dek, pembodohan! Nanti saat kuliah kalian akan ketemu banyak temen yang datang kalau ada butuhnya aja, bakal kesel kalau ada dosen tiba-tiba gak datang padahal udah nunggu beberapa jam, bakal ketemu dosen baik tau-tau dpt nilai C, ketemu dosen galak tapi dapat nilai A. Siap gak tidur seharian demi tugas & sediakan jurus pasrah saat hari yang mestinya libur kemudian masuk karena ada kelas pengganti. Belum lagi udah ngerjain skripsi semalaman, pasa besoknya sudah menunggu berjam-jam di depan ruang dosen, pas ketemu dosen nya dengan santai bilang "besok aja ya, saya capek". 

Sudah siap dengan itu semua? Kuliah bukan ajang keren-kerenan, kuliah merupakan amanah lanjutan dari orang tua untuk masa depan kalian yang lebih baik. Jangan mencela mata kuliah : fucksika, matemashita, dan apa lah bahasa-bahasa tak berpendidikan yang kalian buat nantinya. Gimana SARJANA kalian mau berkah jika prosesnya saja sudah kalian maki seperti itu. Kuliah itu untuk orang-orang bermental kuat dan sungguh-sungguh dek, jangan main-main, karena embel-embel mahasiswa merupakan kata yang dianggap semua orang tau segalanya, meski kita tak juga sebegitunya.

Kalau kalian nanti udah seumuran saya, udah lulus SMA bertahun-tahun, udah lulus kuliah, udah ngelewatin masa dimana ngeliat sosial media isinya banyak postingan orang tentang pernikahan, akan ada saatnya bilang "Eh, rasa-rasanya aku kangen pengen balik lagi ke jaman SMA". Di tambah lagi jika kalian masih menyimpan file foto dan video ketika "alay" SMA dulu, (nangis bombay kali ya). Mau baik ataupun buruk tetap itu adalah masa yang paling gak bisa dilupakan. 
 
Bakal Kangen Dengan Ini, via ask.fm
So, buat adek-adek, gunakan masa-masa sekolah kalian dengan having fun bareng temen-temen, masa itu gak akan pernah balik lagi! Nikmati hari-hari sekolah seperti remaja sewajarnya, manfaatkan waktu dengan hal-hal yg baik, jangan terlalu hedonis, masih sekolah gak usah neko-neko kebanyakan gaya, pinter-pinter jaga diri, jaman sekarang kebebasan jadi kebablasan, jangan pula banyak mengeluh ini itu, ingat selalu perjuangan orang tua yang mati-matian memberi pendidikan terbaik untuk kalian, anaknya. Ketika nanti kalian sudah ngerasain suka dukanya di perguruan tinggi itu seperti apa, dan sudah ngerasain perihnya jatuh bangun cari duit sendiri itu bagaimana, ketika itu pulalah kalian akan betul-betul mengerti kenapa kalian perlu belajar keras & serius saat kalian masih duduk di bangku sekolah. Berjuang tidak semudah yang kalian kira dek. Kalian harus punya banyak tabungan mental yg cukup kuat dan ilmu pengetahuan dan wawasan yang sangat luas. 
Kangen Sekolah, via chipstory.com


Salam sayang dari abangmu.

No comments:

Post a Comment